• Workshop Social Mapping untuk PROPER dan Program CSR Perusahaan CSR-01

    Workshop Social Mapping untuk PROPER dan Program CSR Perusahaan

    Telah banyak kejadian yang diberitakan media massa terkait dengan ketidak-puasan masyarakat terhadap perusahaan. Misalnya: perusahaan yang mengeksploitasi sumber daya alam besar-besaran tanpa memperhatikan kepentingan masyarakat sehingga menimbulkan pencemaran dan perusakan lingkungan. Kadang kehadiran perusahaan membuat terbatasnya kesempatan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidup dan ekonominya, sehingga masyarakat menjadi lebih miskin. Sampai dengan yang paling ringan tentang keluhan kurangnya kontribusi perusahaan terhadap masya...  
  • Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat dan UMKM untuk PROPER Hijau - Emas CSR-02

    Program Pemberdayaan Ekonomi Masyarakat dan UMKM untuk PROPER Hijau - Emas

    Dalam menjalankan amanat Undang-Undang No.: 18/2007 tentang Perseroan Terbatas pada pasal 74 mengenai Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL), perusahaan memiliki program CSR (Corporate Social Responsibility). Salah satu program CSR yang umum dilakukan perusahaan adalah pengembangan ekonomi masyarakat melalui pengembangan wirausaha, UKM (Usaha Kecil dan Menengah) dan Koperasi. Di perusahaan BUMN dibentuk unit PKBL (Program Kemitraan dan Bina Lingkungan) untuk menjalankan program tersebut.

    Dalam PROPER Beyond Compliance (H...

     
  • CSR/CD Officer Development Program CSR-03

    CSR/CD Officer Development Program

    CSR adalah basis teori tentang perlunya sebuah perusahaan membangun hubungan harmonis dengan masyarakat tempatan. Dengan demikian, pelaksana CSR/CS yang lazim disebut CD Officer/CSR Officer menjadi salah satu elemen terdepan dalam  meningkatkan citra dan reputasi perusahaan.

    Memilih dan menempatkan orang yang tepat dalam praktik-praktik CD/CSR  merupakan suatu keniscayaan di tengah arus persaingan global dewasa ini. Karena itu diperlukan sumber daya yang  handal guna mendesain program sebagai bagian integ...
     
  • PDCA Community Development untuk PROPER Hijau - Emas CSR-04

    PDCA Community Development untuk PROPER Hijau - Emas

    Salah satu indikator penilaian PROPER adalah adanya kebijakan tertulis untuk pengembangan masyarakat yang lazim dikenal dengan CSR atau CD (Community Development). Penilaian pada elemen CSR/CD meliputi struktur dan tanggung jawab, alokasi dana pengembangan masyarakat, perencanaan dan implementasi serta Monitoring dan Evaluasi (Monev).

    Di samping itu dinilai juga hubungan sosial serta publikasi dan penghargaan yang diterima perusahaan sehubungan program CSR yang telah dilaksanakan. Seluruh kinerja CSR/CD tersebut memerluka...
     
  • Inovasi Sosial untuk PROPER    CSR-05

    Inovasi Sosial untuk PROPER

    ...  
  • Pemantauan Lingkungan EM-01

    Pemantauan Lingkungan

    Bagian dari pengelolaan lingkugan yang merupakan kewajiban pemerintah (Pusat, Provinsi, Kabupaten dan Kota) maupun perusahaan adalah kegiatan pemantauan lingkungan. Selain itu, pemantauan juga merupakan kewajiban perusahaan ketika menerapkan program lingkungan seperti AMDAL, ISO 14001, PROPER dan lain-lain. Pemantauan lingkungan penting dilakukan untuk tujuan spesifik antara lain:

    • Memenuhi persyaratan internal dan eksternal (seperti: pemerintah, pelanggan, dll)
    • Data pemenuhan baku mutu, baku kerusakan, ba...
     
  • Tekonologi Pengelolaan dan Pemantauan Udara Emisi dan Udara Ambien EM-02

    Tekonologi Pengelolaan dan Pemantauan Udara Emisi dan Udara Ambien

    Pemantauan lingkungan khususnya pemantauan kualitas udara menjadi konsekuensi bagi perusahaan dan kegiatan yang mengemisikan pencemar udara. Pemantauan kualitas udara meliputi udara emisi dan udara ambien diperlukan untuk pemenuhan peraturan (pemantauan rutin-abnormal-darurat, AMDAL/UKL-UPL, PROPER, dan lain-lain) dan memprediksi dampak pencemaran emisi udara ke lingkungan. Dalam hal sampling dan pengukuran, peran dari Laboratorium Lingkungan Pemerintah (DLH, KLH, dan lain-lain) dan Swasta sangat penting.

    Tujuan Spesifik dar...

     
  • Sampling dan Pengelolaan Kebisingan Lingkungan dan Tempat Kerja EM-03

    Sampling dan Pengelolaan Kebisingan Lingkungan dan Tempat Kerja

    Pemantauan lingkungan merupakan suatu kegiatan yang terdiri dari pengambilan sampel, pengukuran, dan analisis. Hasilnya menunjukkan kinerja lingkungan suatu perusahaan dan status pemenuhan baku mutu. Salah satu jenis pemantauan yang bertujuan untuk mengukur tingkat gangguan adalah pemantauan kebisingan.

    Pemantauan kebisingan dilakukan dalam rangka pengelolaan kebisingan lingkungan maupun di dalam ruang (tempat kerja). Kedua objek pemantauan tersebut memiliki jangka waktu pemantauan dan cara analisis yang berbeda. Hasil pemant...

     
  • Penilaian dan Evaluasi Indeks Keanekaragaman Hayati EM-04

    Penilaian dan Evaluasi Indeks Keanekaragaman Hayati

    Laut memiliki sejumlah zona penting untuk dijaga ekosistemnya. Ekosistem Laut akan terganggu dengan perubahan kualitas air laut maupun kerusakan biota. Zona penting tersebut meliputi :
    - Terumbu Karang
    - Hutan Mangrove
    - Padang Lamun
    - Daerah Pasang Surut
    Pelaku usaha yang teridentifikasi dampaknya sampai ke laut atau zona penting tersebut wajib berprean dalam mencegah pencemaran dan bertanggung jawab untuk pengendalian dan pemulihan dampak jika terjadi pencemaran / perusakan
    Indikator laut ter...
     
  • Penanggung Jawab Pengendalian Pencemaran Udara  (PPPU) EM-05

    Penanggung Jawab Pengendalian Pencemaran Udara (PPPU)

    Pengelolaan kualitas udara merupakan hal yang vital bagi perusahaan karena sifatnya yang sangat mudah menyebar. Output pengelolaan udara yang memenuhi baku mutu akan mencegah masalah hukum, menghindari keluhan dari masyarakat dan meningkatkan citra perusahaan. Sebaliknya, pencemaran yang ditimbulkan oleh emisi dapat mendatangkan sanksi hukum, baik administrasi, pidana maupun perdata, seperti yang telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Kadangkala, sanksi langs...  
  • Penanggung Jawab Operasional Instalasi Pengendalian Pencemaran Udara (POIPPU) EM-06

    Penanggung Jawab Operasional Instalasi Pengendalian Pencemaran Udara (POIPPU)

    Pengelolaan kualitas udara merupakan hal yang vital bagi perusahaan karena sifatnya dari emisi udara yang sangat mudah menyebar. Pemenuhan kualitas emisi udara yang memenuhi baku mutu akan mencegah masalah hukum, menghindari keluhan dari masyarakat dan meningkatkan citra perusahaan. Pencemaran udara yang ditimbulkan oleh emisi udara dapat mendatangkan sanksi hukum -baik administrasi, pidana maupun perdata- seperti yang telah diatur dalam Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.

    M...

     
  • Sampling dan Pemantauan Kualitas Air Laut EM-07

    Sampling dan Pemantauan Kualitas Air Laut

    ...  
  • Manajer Energi ENG-01

    Manajer Energi

    Energi merupakan kebutuhan mutlak bagi sebuah sebuah perusahaan, baik itu industri manufaktur, pertambangan, pertanian, maupun gedung komersial dan industri jasa lainnya. Dalam menjalankan aktivitas ekonominya, tanpa ada energi, perusahaan tidak akan mampu melakukan aktivitas produksi, distribusi hingga transaksi jual beli. Namun demikian, seringkali energi dikonsumsi secara tidak efisien. Penggunaan energi yang tidak efisien menyebabkan peningkatan biaya produksi bagi perusahaan. Sebaliknya penggunaan energi secara efisien mampu menur...  
  • Auditor Energi ENG-02

    Auditor Energi

    Energi merupakan kebutuhan mutlak bagi sebuah sebuah perusahaan, baik itu industri manufaktur, pertambangan, pertanian, maupun gedung komersial dan industri jasa lainnya. Dalam menjalankan aktivitas ekonominya, tanpa ada energi, perusahaan tidak akan mampu melakukan aktivitas produksi, distribusi hingga transaksi jual beli. Namun demikian, seringkali energi dikonsumsi secara tidak efisien. Penggunaan energi yang tidak efisien menyebabkan peningkatan biaya produksi bagi perusahaan. Sebaliknya penggunaan energi secara efisien mampu menur...  
  • Efisiensi Energi untuk PROPER ENG-03

    Efisiensi Energi untuk PROPER

    Energi merupakan kebutuhan mutlak bagi sebuah perusahaan. Emisi gas-gas rumah kaca sebagai hasil samping dari aktivitas ekonomi sebuah perusahaan, baik berupa industri maupun gedung komersial, menjadi penyebab terjadinya pemanasan global. Hal ini memicu timbulnya iklim ekstrim di seluruh dunia. Untuk itu perlu dilakukan suatu usaha yang sistematis dan berkelanjutan dalam rangka mencegah semakin memburuknya kondisi lingkungan di sekitar kita.

    Negara dalam hal ini Pemerintah, demi meningkatkan ketahanan nasional, juga memiliki...

     
  • Peraturan Perundangan Lingkungan Hidup, PP 22 Tahun 2021 dan Pemenuhannya    EP-01

    Peraturan Perundangan Lingkungan Hidup, PP 22 Tahun 2021 dan Pemenuhannya

    Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (PPLH) adalah undang-undang yang komprehensif dan lebih ketat dari pada Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tersebut mengatur secara sistematis mengenai pengelolaan lingkungan mulai dari perencanaan, instrumen pengendalian, hingga sanksi hukum.

    Sudah banyak peraturan pemerintah dan peraturan menteri yang disahkan sebagai turunan dari UU Nomor 32 Tahun 2009. Terdapat penguatan dan penegasan bahwa izin lingkun...

     
  • Pemahaman PROPER Berdasarkan PermenLHK No. 1 Tahun 2021        EP-02

    Pemahaman PROPER Berdasarkan PermenLHK No. 1 Tahun 2021

    Penilaian kinerja pengelolaan lingkungan suatu perusahaan memerlukan indikator yang terukur, objektif dan dapat dipertanggungjawabkan. Hal inilah yang dilakukan oleh (Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan) dengan melibatkan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota di seluruh Indonesia.

    Tujuannya PROPER adalah untuk meningkatkan peran perusahaan dalam pembangunan berkelanjutan (sustainable development) dengan melakukan pengelolaan lingkungan hidup, efisiensi penggunaan sumber daya dan keterlibatan dalam pengembangan masyarak...

     
  • Workshop Implementasi Pengelolaan, Pemantauan AMDAL/UKL-UPL, PPA, PPU dan PLB3 Berdasarkan PP 22 Tahun 2021 dan PermenLHK No. 1 Tahun 2021 EP-03

    Workshop Implementasi Pengelolaan, Pemantauan AMDAL/UKL-UPL, PPA, PPU dan PLB3 Berdasarkan PP 22 Tahun 2021 dan PermenLHK No. 1 Tahun 2021

    Sebagaimana tertuang dalam Peraturan Pemerintah mengenai Izin Lingkungan Nomor 27 Tahun 2012, PerMen LH 38/2019 tentang Usaha/Kegiatan Wajib AMDAL, dan Peraturan Pemerintah mengenai Online Single Submission (OSS), dokumen lingkungan menjadi dasar  penerbitan izin lingkungan, dan izin lingkungan menjadi syarat dalam pengajuan izin usaha dan izin-izin yang lain.

    Tuntutan pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang tercantum dalam izin lingkungan secara lebih rinci tercantum dalam Undang-undang Perlindungan dan Pengelo...

     
  • Auditor Lingkungan Hidup EP-04

    Auditor Lingkungan Hidup

    ...  
  • Workshop Pembuatan Sustainability Report EP-05

    Workshop Pembuatan Sustainability Report

    ...  
  • Workshop Industri Hijau untuk Sertifikasi SIH (Standar Industri Hijau) EP-06

    Workshop Industri Hijau untuk Sertifikasi SIH (Standar Industri Hijau)

    an company profile bahkan dimedia sosial, perusahaan mengkomunikasikan dirinya sebagai perusahaan yang ramah lingkungan atau perusahaan hijau (Green Company). Ada perusahaan yang mengkomunikasikannya karena mendapatkan sertifikat ISO 14001, mendapatkan PROPER Hijau atau Emas, menggunakan bahan-bahan Non B3, konsumsi energi produknya yang kecil, emisi kendaraan distribusi produk yang memenuhi standar, menanam jutaan pohon, dll.

    Tidak ada yang salah dengan komunikasi perusahaan tersebut, tetapi pahamkah perusahaan, pelanggan d...
     
  • Workshop PDCA PROPER Hijau - Emas untuk Sustainabilty Bisnis           EP-07

    Workshop PDCA PROPER Hijau - Emas untuk Sustainabilty Bisnis

    PROPER adalah panduan yang efektif dan telah teruji dalam mengimplementasikan triple bottom line pembangunan berkelanjutan, sehingga bila diikuti dengan benar akan memberikan manfaat ekonomi bagi perusahaan, menjaga kelestarian lingkungan hidup dan menyejahterakan masyarakat. Dari penilaian terakhir hanya kurang dari 10% perusahaan yang mendapat peringkat beyond compliance berupa Hijau dan Emas atau mendapatkan insentif berupa reputasi yang baik dari pemangku kepentingan.

    Pendekatan PROPER Biru (

     
  • Workshop Perlindungan Keanekaragaman Hayati EP-08

    Workshop Perlindungan Keanekaragaman Hayati

    Tanaman, hewan dan genetic variation yang selanjutnya disebut dengan keanekaragaman hayati (Kehati) merupakan bagian dari ekosistem, baik ekosistem daratan, perairan maupun laut. Kegiatan yang ditimbulkan pembangunan oleh perusahaan maupun non perusahaan memberikan tekanan kepada Kehati baik berupa kerusakan eksosistem, penurunan populasi dan ancaman lainnya. Lebih lanjut bisa lihat referensi IUCN

    Kegiatan pertambangan, misalnya: dari awal telah mengidentifikasi ancaman terhadap Kehati dari kegiatannya, sehingga disiapka...
     
  • Workshop Pembuatan DRKPL dan Dokumen Hijau PROPER EP-09

    Workshop Pembuatan DRKPL dan Dokumen Hijau PROPER

    PROPER adalah panduan yang efektif dan telah teruji bagi perusahaan dalam mengimplementasikan triple bottom line pembangunan berkelanjutan, sehingga bila diikuti dengan benar akan memberikan manfaat ekonomi bagi perusahaan, menjaga kelestarian lingkungan hidup dan menyejahterakan masyarakat. Pada penilaian PROPER terakhir tahun 2017 – 2018,  hanya 20 perusahaan mendapatkan predikat PROPER Emas dan 155 perusahaan PROPER Hijau. Hal ini menunjukkan masih kurang dari 10% dari total seluruh perusahaan yang dinilai yang mendapatkan perin...  
  • Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) EP-10

    Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS)

    ...  
  • Workshop PROPER Biru dan Pengisian SIMPEL Berdasarkan Permen LHK No. 1 Tahun 2021 EP-11

    Workshop PROPER Biru dan Pengisian SIMPEL Berdasarkan Permen LHK No. 1 Tahun 2021

    Penilaian kinerja pengelolaan lingkungan suatu perusahaan memerlukan indikator yang terukur, objektif dan dapat dipertanggungjawabkan. Hal inilah yang dilakukan oleh (Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan) dengan melibatkan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/ Kota di seluruh Indonesia.

    Tujuannya PROPER adalah untuk meningkatkan peran perusahaan dalam pembangunan berkelanjutan (sustainable development) dengan melakukan pengelolaan lingkungan hidup, efisiensi penggunaan sumber daya dan keterlibatan dalam pengembangan masyara...

     
  • Pemenuhan Hukum Lingkungan dalam Pengelolaan Rumah Sakit EP-12

    Pemenuhan Hukum Lingkungan dalam Pengelolaan Rumah Sakit

    Dari sisi pengelolaan lingkungan hidup, rumah sakit memiliki permasalahan yang kompleks, terutama permasalahan limbah. Limbah rumah sakit, secara fasa dapat berbentuk padat, cair, maupun gas. Karakteristiknyapun ada yang tergolong sebagai limbah bahan berbahaya dan beracun (limbah B3) maupun sampah yang non-B3.  

    Rumah sakit juga menggunakan berbagai bahan yang tergolong sebagai bahan berbahaya dan beracun. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 74 / Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) ini p...
     
  • PROPER Compliance untuk Pelabuhan, Hotel, Kawasan Bisnis dan Rumah Sakit EP-13

    PROPER Compliance untuk Pelabuhan, Hotel, Kawasan Bisnis dan Rumah Sakit

    ...  
  • Workshop Life Cycle Assessment (LCA) untuk PROPER    EP-14

    Workshop Life Cycle Assessment (LCA) untuk PROPER

    Life Cycle Assessment (LCA) adalah suatu pendekatan untuk menilai atau mengevaluasi potensi dampak lingkungan dari produk atau jasa pada semua tahap dalam siklus hidupnya. Dimulai sejak pengambilan raw material dari dalam bumi, pembuatan, transportasi, penggunaan, hingga aspek manajemen limbah termasuk di dalamnya pendaur-ulangan dan pembuangan akhir. LCA digunakan untuk analisis cradle to grave dan bahkan untuk cradle to cradle.

    LCA dapat diterapkan dalam pengembangan strategis bisnis, pengambilan kep...

     
  • Workshop Pembuatan Laporan Kinerja AMDAL/UKL-UPL Berdasarkan PP 22 Tahun 2021 EP-15

    Workshop Pembuatan Laporan Kinerja AMDAL/UKL-UPL Berdasarkan PP 22 Tahun 2021

    Laporan RKL-RPL/UKL-UPL atau sering juga disebut Laporan Pemantauan Lingkungan adalah dokumen publik yang harus disampaikan secara periodik setiap 6 bulan sekali oleh perusahaan kepada instansi lingkungan pada wilayah yang terkait dengan aktivitas operasional perusahaan.

    Laporan RKL-RPL/UKL-UPL ini haruslah akurat dan sesuai komitmen resmi sehingga bisa menjadi bentuk pertanggungjawaban perusahaan dalam pengelolaan dan pemantauan lingkungan, bukti hukum dan informasi bagi masyarakat, Pemerintah dan pemangku kepentingan (s...

     
  • CEMS (Continuos Emission Monitoring System) EP-16

    CEMS (Continuos Emission Monitoring System)

    ...  
  • Workshop Life Cycle Interpretation and Laporan LCA untuk PROPER EP-17

    Workshop Life Cycle Interpretation and Laporan LCA untuk PROPER

    ...  
  • Pengelolaan Limbah B3  HAZ-01

    Pengelolaan Limbah B3

    Pemerintah RI tanggal 17 Oktober 2014 telah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (Limbah B3). PP ini mengamandemen Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1999 juncto Peraturan Pemerintah Nomor 85 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Berbahaya dan Beracun yang sudah tidak berlaku lagi. Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2014 (PP 101/2014) merupakan amanat dari Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup pasal 59 dan juga ...  
  • Pengurangan dan Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) untuk PROPER HAZ-02

    Pengurangan dan Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) untuk PROPER

    Penggunaan bahan kimia dan bahan berbahaya dan beracun (B3) telah akrab di kehidupan sehari-hari maupun dalam aktifitas perusahaan. Karena karakteristik dan dampaknya, bahan kimia dan B3 harus dikelola dalam penggunaan dan penyimpanannya. Mengingat akhir-akhir ini, sering sekali terjadi kasus-kasus yang terkait dengan B3 sehingga perusahaan perlu memberikan perhatian yang intens dan menerus untuk hal ini.

    Sejak diberlakukannya Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun (Bahan B3), K...

     
  • Penerapan (M)SDS dan GHS (Global Harmonizing System) untuk Pengelolaan dan Pengangkutan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) HAZ-03

    Penerapan (M)SDS dan GHS (Global Harmonizing System) untuk Pengelolaan dan Pengangkutan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)

    Banyak bahan kimia dan bahan lainnya yang diproduksi, diimpor dan digunakan di perusahaan yang tergolong sebagai Bahan Berbahaya dan Beracun (B3). B3 memiliki tingkat bahaya dan resiko yang beragam ketika disimpan, diangkut, digunakan, dan akhirnya menjadi limbah.  Kegiatan yang berhubungan dengan B3 harus disertai dengan petunjuk operasional agar B3 tersebut dikenali bahayanya dan dapat diperkecil resiko dampak negatifnya. Petunjuk operasional tersebut juga memberikan informasi mengenai cara penanganan, alat pelindung diri yang diper...  
  • Manajemen dan 3R (Reduce, Reuse, Recycle) Sampah Domestik HAZ-04

    Manajemen dan 3R (Reduce, Reuse, Recycle) Sampah Domestik

    Pengelolaan sampah/limbah padat non-B3 merupakan salah satu aspek penting pengelolaan lingkungan baik di lingkungan perusahaan, real estate maupun di kabupaten/kota. Pengembangan prasarana dan sarana persampahan adalah sebuah investasi yang layak dilakukan oleh perusahaan, real estate dan pemerintah kabupaten/kota.

    Hampir semua perusahaan real estate dan pemerintah kabupaten/kota menghadapi hambatan yang sama dalam pengelolaan persampahan. Hambatan itu antara lain adalah:

    • Sistem manajemen
    • Aspek h...
     
  • Penanggung Jawab Pengurangan dan Pemanfaatan Limbah B3 HAZ-05

    Penanggung Jawab Pengurangan dan Pemanfaatan Limbah B3

    Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (Limbah B3) adalah limbah yang harus dikelola dengan baik, terutama di lingkungan perusahaan. Pengelolaan limbah B3 dimulai dari minimasi (pengurangan) di sumber, penyimpanan di TPS, pengangkutan, pengumpulan, pemanfaatan, pengolahan, dan terakhir penimbunan. Berdasarkan rangkaian pengelolaan tersebut, maka untuk menekan jumlah limbah B3 adalah mengupayakan pengurangan dan pemanfaatan limbah B3.

    Secara siklus limbah B3 mulai terbentuk karena penggunaan Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) dalam pr...

     
  • Pelaksana Tempat Penyimpanan Sementara Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun B3    HAZ-06

    Pelaksana Tempat Penyimpanan Sementara Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun B3

    Pengelolaan Limbah B3 harus dilakukan secara terpadu karena dapat menimbulkan kerugian terhadap kesehatan manusia, makhluk hidup lainnya dan lingkungan hidup. Perusahaan sebagai penghasil Limbah B3 bertanggung jawab sejak Limbah B3 dihasilkan sampai dimusnahkan (from cradle to grave) dengan melakukan pengelolaan secara internal dengan benar dan memastikan pihak 3 pengelola Limbah B3 memenuhi regulasi & kompeten. Pemerintah RI tanggal 17 Oktober 2014 telah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2014 tentang Peng...  
  • Program EPR (Extended Producer Responsibility) Perusahaan dalam Pengelolaan Sampah Produknya HAZ-07

    Program EPR (Extended Producer Responsibility) Perusahaan dalam Pengelolaan Sampah Produknya

    ...  
  • Pelaksana Pengelolaan Sampah/Limbah Padat Non B3 (SKKNI No: 187/2016)   HAZ-08

    Pelaksana Pengelolaan Sampah/Limbah Padat Non B3 (SKKNI No: 187/2016)

    Pengelolaan sampahmerupakan salah satu aspek penting pengelolaan lingkungan baik di lingkungan perusahaan, real estate maupun di kabupaten/kota. Pengembangan prasarana dan sarana persampahan adalah sebuah investasi yang layak dilakukan oleh perusahaan, real estate dan pemerintah kabupaten/kota.
    Hampir semua perusahaan real estate dan pemerintah kabupaten/kota menghadapi hambatan yang sama dalam pengelolaan persampahan. Hambatan itu antara lain adalah:

    • Sistem manajemen
    • Aspek hukum atau regulasi
     
  • Sistem Tanggap Darurat Bahan dan Limbah B3 untuk PROPER HAZ-09

    Sistem Tanggap Darurat Bahan dan Limbah B3 untuk PROPER

    ...  
  • Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001:2015 untuk Pemenuhan PP 22 Tahun 2021 dan PROPER Permen LHK No. 1 Tahun 2021 IMS-01

    Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001:2015 untuk Pemenuhan PP 22 Tahun 2021 dan PROPER Permen LHK No. 1 Tahun 2021

    Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001:2015 edisi ketiga telah diterbitkan pada 15 September 2015 mengganti edisi sebelumnya. Sejak diterbitkan 19 tahun lalu ISO 14001 telah diimplementasi di banyak perusahaan dan institusi lainnya di Indonesia. ISO 14001:2015 ini berubah secara signifikan dari edisi kedua ISO 14001:2004. ISO 14001:2015 ini direncanakan akan tetap relevan untuk 20 tahun mendatang (Anne-Marie Warris, Chair of ISO/TC 207/ SC1, the technical committee that developed the standard and undertook the revision, is confident th...  
  • Penerapan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2015 IMS-02

    Penerapan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2015

    Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2015 edisi kelima telah diterbitkan pada 15 September 2015 mengganti edisi sebelumnya ISO 9001:2008. Sejak pertama kali diterbitkan ISO 9001 telah diimplementasi di banyak perusahaan dan institusi lainnya di Indonesia. ISO 9001:2015 ini berubah cukup signifikan dibandingkan dengan edisi sebelumnya. Pengadopsian sistem manajemen mutu ini merupakan keputusan yang strategis bagi suatu perusahaan dan institusi karena dapat membantu meningkatkan kinerja secara keseluruhan dan memberikan landasan untuk pengemba...  
  • Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ISO 45001:2018 IMS-03

    Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ISO 45001:2018

    ISO 45001:2018 merupakan Standar International dalam pengelolaan keselamatan dan kesehatan kerja. Sertifikasi dan implementasi ISO 45001:2018 akan meningkatkan citra perusahaan, meningkatkan produktivitas, membuka akses pasar yang lebih luas dan mendorong perusahaan untuk memenuhi peraturan perundangan.

    Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ISO 45001:2018 di perusahaan seyogyanya dibentuk dan diimplementasikan terintegrasi dengan dengan sistem manajemen mutu ISO 9001 dan sistem manajemen lingkungan ISO 14001. Struk...

     
  • Penerapan Panduan CSR ISO 26000 untuk Perusahaan IMS-04

    Penerapan Panduan CSR ISO 26000 untuk Perusahaan

    Pada tahun 2010 ISO mengeluarkan Standar Internasional ISO 26000:2010 Guidance on Social Responsibility. Standar Internasional ini berupa panduan bagi perusahaan dalam merencanakan, melaksanakan, monitoring dan evaluasi program Corporate Social Responsibility (CSR). Standar yang dikeluarkan ISO seperti ISO 9001, ISO14001, dll- akan segera tersebar dan diimplementasikan oleh banyak perusahaan dan institusi lainnya di dunia. Dalam waktu yang tidak lama, biasa produk ISO akan menjadi referensi dan arus utama (mainstream) oleh banyak stakeholder...  
  • Penerapan Sistem Manajemen Energi ISO 50001:2018 IMS-05

    Penerapan Sistem Manajemen Energi ISO 50001:2018

    pada Pertengahan Tahun 2011 Badan Standariasi Internasional (ISO) telah mengeluarkan Standar Energy Management System (EnMS) ISO 50001:2011. Standar ini dirancang untuk membantu perusahaan dalam mengelola aset energinya. Selain itu juga mendorong penerapan efisiensi pada seluruh proses kegiatan (input - proses - output)

    Energy Managemen System (EnMS) ISO 50001:2011 adalah salah satu standar manajemen international yang baru diluncurkan, melengkapi sistem manajemen yang telah ada, seperti ISO 9001, ISO 14001, OHSAS 18001 dan I...

     
  • Audit Internal Sistem Manajemen Berdasarkan ISO 19011:2018 IMS-06

    Audit Internal Sistem Manajemen Berdasarkan ISO 19011:2018

    Dalam pembentukan dan penerapan sebuah sistem manajemen, duplikasi harus dihindari. Terjadinya duplikasi ini akan menghambat kinerja sistem manajemen. Misalnya berupa ketidakefektifan sistem, kurang efisiennya penggunaan sumber daya, atau terjadinya penumpukan dokumentasi yang serupa. Untuk menghindari terjadinya hal di atas, salah satu upaya efektif yang dapat dilakukan adalah dengan melakukan integrasi antara berbagai sistem manajemen yang telah ada di perusahaan.

    Dewasa ini, integrasi menjadi semakin mudah untuk dilakukan k...

     
  • Penerapan ISO 17025 Laboratorium IMS-07

    Penerapan ISO 17025 Laboratorium

    ISO/IEC 17025:2005 adalah Persyaratan Umum Kompetensi Laboratorium Pengujian dan Laboratorium Kalibrasi (General requirements for the competence of testing and calibration laboratories). Standar sistem manajemen ini mencakup sistem mutu, administrasi dan teknis yang menggerakkan kegiatan laboratorium. Standar ini dapat diterapkan pada semua organisasi yang melakukan pengujian dan/atau kalibrasi baik untuk laboratorium pihak pertama, pihak kedua ,pihak ketiga dan laboratorium yang kegiatan pengujian dan/atau kalibrasinya merupakan bagian ...  
  • Pemahaman High Level Structure ISO dan Dokumentasi Sistem Manajemen Terintegrasi IMS-08

    Pemahaman High Level Structure ISO dan Dokumentasi Sistem Manajemen Terintegrasi

    ...  
  • Verifikasi dan Validasi Metode Uji Laboratorium LAB-01

    Verifikasi dan Validasi Metode Uji Laboratorium

    ...  
  • Pemahaman Regulasi Bahan Kimia dan Limbah B3 Laboratorium LAB-02

    Pemahaman Regulasi Bahan Kimia dan Limbah B3 Laboratorium

    ...  
  • Penerapan Sustainable Development Goals (SDGs) dan Regulasinya untuk Perusahaan, LSM dan Pemerintah SDG-01

    Penerapan Sustainable Development Goals (SDGs) dan Regulasinya untuk Perusahaan, LSM dan Pemerintah

    Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals – SDG’s) adalah komitmen global yang telah disepakati pada Sidang Umum Persatuan Bangsa Bangsa (PBB) pada September 2015  SDG’s  merupakan kelanjutan dari Millenium Development Goals (MDG’s) yang telah dilaksanakan di dunia sejak tahun 2000 – 2015. SDG’s terdiri dari 17 Tujuan, 169 Target dan 241 Indikator dan  menjadi  komitmen global untuk peningkatan kesejahteraan ekonomi masyarakat, keberlanjutan kehidupan sosial masya...  
  • Workshop Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) untuk Proper Hijau - Emas dan Pelaporannya dalam DRKPL SDG-02

    Workshop Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) untuk Proper Hijau - Emas dan Pelaporannya dalam DRKPL

    ...  
  • Workhsop Menjadi Trainer Perusahaan TS-01

    Workhsop Menjadi Trainer Perusahaan

    Training of Trainer (ToT) bertujuan untuk menjadikan seseorang siap menjadi Trainer (Pengajar) baik secara teknis maupun non non teknis. Pendekatan yang tepat dalam ToT dilakukan melalui experiencetial learning, dimana peserta training mengalami pengalaman sebagai Trainer secara langsung selama pelatihan, dan mendapatkan feedback dari peserta dan evaluasi dari Fasilitator Trainer.


    Siklus training baik inhouse maupun outhouse- dimulai dari pemahaman utuh dari sebuah Judul (Konsep) Training yang diaktualisasikan dengan...

     
  • Training Need Analysis dan Pembuatan Matriks Training Perusahaan TS-02

    Training Need Analysis dan Pembuatan Matriks Training Perusahaan

    Penanggungjawab training (Direktur/Manajer SDM, Training Manager/ Supervisor/ Coordinator,  dll) di perusahaan/ organisasi memiliki Jadwal Training setiap tahunnya yang telah direncanakan, baik dalam bentuk training inhouse maupun public training yang disediakan oleh training provider. Jadwal Training ini berasal dari Matriks Training yang disusun dari kebutuhan pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) secara berkesinambungan dengan menghubungkan jabatan/fungsi dan pengembangan kompetensi yang diperlukan untuk meningkatkan daya saing da...  
  • Pengelolaan dan Pelaksanaan Training untuk Perusahaan, Hotel dan Lembaga Pemerintah TS-03

    Pengelolaan dan Pelaksanaan Training untuk Perusahaan, Hotel dan Lembaga Pemerintah

    Pelatihan (training) adalah salah satu cara pengembangan sumberdaya manusia favorit yang dilakukan oleh perusahaan baik dilakukan sendiri (inhouse training) di perusahaan maupun public training yang dilakukan oleh lembaga pelatihan dan event organizer di berbagai tempat pelatihan (venue), seperti di ruangan kelas, hotel, meeting room dan bahkan di ruangan terbuka. Dalam masa pandemi covid-19 ini banyak dilakukan secara online melalui VILT (Virtual Instructor Led Training).

    Perusah...

     
  • Training and Human Talent Officer Development Program TS-04

    Training and Human Talent Officer Development Program

    ...  
  • Penanggung Jawab Pengendalian Pencemaran Air (PPPA)     WM-01

    Penanggung Jawab Pengendalian Pencemaran Air (PPPA)

    Pengolahan air limbah di Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) merupakan salah satu unit instalasi vital untuk perusahaan yang bergerak di sektor minyak dan gas (migas), pertambangan, pembangkit listrik, perkebunan, rumah sakit, hotel, dan sektor lainnya. Dalam kegiatan operasionalnya, perusahaan menghasilkan air limbah baik itu dari kegiatan utama maupun dari kegiatan pendukungnya. Air limbah yang berasal dari kegiatan industri diolah di WWTP (Wastewater Treatment Plant), sementara air limbah domestik diolah di STP (Sewa...  
  • Pengolahan Air Limbah Domestik untuk Pemenuhan Permen LHK 68/2016 WM-02

    Pengolahan Air Limbah Domestik untuk Pemenuhan Permen LHK 68/2016

    Air limbah domestik adalah air limbah yang bersumber dari aktifitas manusia, yaitu MCK (mandi-cuci-kakus) yang dapat berasal dari kegiatan perusahaan, permukiman (real estate), rumah makan (restauran), perkantoran, perniagaan, apartemen, hotel, dan asrama. Secara kuantitas, air limbah domestik jauh lebih banyak dibandingkan dengan air limbah industri, sehingga potensi untuk mencemari sungai dan badan penerima lainnya sangat besar. Di kota-kota misalnya, beban organik air limbah domestik bisa mencapai sekitar 70% dari beban org...  
  • Workshop untuk Operator WTP, WWTP dan STP: Operasi dan Perawatan Pengolahan Air dan Air Limbah WM-03

    Workshop untuk Operator WTP, WWTP dan STP: Operasi dan Perawatan Pengolahan Air dan Air Limbah

    Air bersih untuk kegiatan industri saat ini semakin sulit untuk diperoleh. Tidak hanya disebabkan karena keterbatasan kuantitas air, tetapi rendahnya kualitas air baku menjadi salah satu permasalahan yang dihadapi sekarang ini. Oleh karena itu, dibutuhkan suatu teknologi pengolahan air (Water Treatment Plant/WTP) sehingga kebutuhan air dapat terpenuhi, baik dari segi kuantitas maupun kualitas air.
    Secara umum, pengolahan air dimulai dari proses intake, lalu unit pengolahan, dan distribusi sebelum selanjutnya digunaka...
     
  • Teknologi Pengolahan Air untuk Industri WM-04

    Teknologi Pengolahan Air untuk Industri

    ...  
  • Workshop Efisiensi Air dan Penurunan Beban Pencemaran Air untuk PROPER Berdasarkan PP 22 Tahun 2021 dan Permen LHK No. 1 Tahun 2021   WM-05

    Workshop Efisiensi Air dan Penurunan Beban Pencemaran Air untuk PROPER Berdasarkan PP 22 Tahun 2021 dan Permen LHK No. 1 Tahun 2021

    Kegiatan perusahaan tidak terlepas dari penggunaan air untuk kebutuhan industri dan domestik. Untuk memenuhi  kebutuhan  tersebut  perusahaan  dapat memperolehnya dari PDAM atau melakukan sendiri pengolahan  air   di   Water   Treatment   Plant,   kemudian dilanjutkan dengan advanced treatment untuk air industri bila diperlukan.

    Sering kali intensitas penggunaan air untuk keperluan domestik lebih tinggi dari penggunaan air industri di perusahaan sehingga pengelolaannya bila tidak dilakukan den...

     
  • Manajer Sistem Penyediaan Air Minum WM-06

    Manajer Sistem Penyediaan Air Minum

    Kebutuhan akan pasokan air bersih di Indonesia khususnya untuk skala besar, masih terpusat di daerah perkotaan dan dikelola oleh Perusahaan Daerah Air minum (PDAM) kota yang bersangkutan. Namun, beberapa badan usaha melakukan kegiatan menyelenggarakan sistem penyediaan air minum untuk memenuhi kebutuhannya sendiri di wilayah usahanya, tanpa bekerjasama dengan badan usaha lain dan tidak melayani masyarakat umum di luar area pelayannya. Unit produksi sistem penyediaan air minum merupakan prasarana dan sarana yang dapat digunakan untuk me...  
  • Penanggung Jawab Operasional Pengolahan Air Limbah   WM-07

    Penanggung Jawab Operasional Pengolahan Air Limbah

    Air limbah yang dihasilkan dari berbagai kegiatan, baik kegiatan domestik ataupun industri, memerlukan proses pengolahan lebih lanjut sebelum disalurkan ke badan air penerima. Dalam instalasi pengolahan air limbah (Wastewater Treatment Plant dan Sewage Treatment Plant), air limbah dapat diolah baik secara fisik, kimia maupun biologis supaya output-nya memenuhi baku mutu sebagaimana disyaratkan oleh Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 5 Tahun 2014 tentang Baku Mutu Air Limbah atau Peraturan Menteri Lingku...  
  • Pengambil Contoh Uji Air WM-08

    Pengambil Contoh Uji Air

    Kualitas air merupakan indikator penting untuk membuktikan tercemarnya lingkungan atau tidak, serta salah satu indikator yang wajib untuk diuji dalam kegiatan pengelolaan dan pemantauan lingkungan. Namun pada prakteknya di lapangan, pengambilan contoh dan pengujian parameter kualitas air merupakan suatu pekerjaan cukup rumit. Secara teknis, dalam pekerjaan pengambilan contoh dan pengujian parameter kualitas air dibutuhkan peralatan pengambilan contoh uji yang memenuhi syarat serta personel yang kompeten, namun juga prosedur pengambilan...  

JUDUL TRAINING

 

Jadwal Pelatihan
Sistem Tanggap Darurat Bahan dan Limbah B3 untuk PROPER
4 Oct 2021
Training and Human Talent Officer Development Program
4 Oct 2021
Workshop PROPER Biru dan Pengisian SIMPEL Berdasarkan Permen LHK No. 1 Tahun 2021
4 Oct 2021
Penanggung Jawab Pengendalian Pencemaran Udara (PPPU)
4 Oct 2021
Auditor Energi
4 Oct 2021
Penanggung Jawab Operasional Instalasi Pengendalian Pencemaran Udara (POIPPU)
4 Oct 2021
Pengolahan Air Limbah Domestik untuk Pemenuhan Permen LHK 68/2016
4 Oct 2021
Peraturan Perundangan Lingkungan Hidup, PP 22 Tahun 2021 dan Pemenuhannya
6 Oct 2021
Penilaian dan Evaluasi Indeks Keanekaragaman Hayati
6 Oct 2021
Penanggung Jawab Pengurangan dan Pemanfaatan Limbah B3
6 Oct 2021
Pemahaman PROPER Berdasarkan PermenLHK No. 1 Tahun 2021
6 Oct 2021
Pemenuhan Hukum Lingkungan dalam Pengelolaan Rumah Sakit
7 Oct 2021
  Jadwal Pelatihan Tahun 2021
  Jadwal Pelatihan Tahun 2020
  Jadwal Pelatihan Tahun 2019
  Jadwal Pelatihan Tahun 2018
  Jadwal Pelatihan Tahun 2017
  Jadwal Pelatihan Tahun 2016
  Jadwal Pelatihan Tahun 2015
  Jadwal Pelatihan Tahun 2014
 
   

©PT BENEFITA INDONESIA
info@benefita.com
design by Benefita Corporate Services